JAKARTA – Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Migas (SKK Migas) mencatat realisasi lifting migas hingga kuartal III tahun ini mencapai 149,5 kargo yang terdiri dari kilang Bontang 60,7 kargo dan dari kilang LNG Tangguh 88,8 kargo.

Arief S Handoko, Deputi Keuangan dan Monetisasi SKK Migas, mengungkapkan hingga september ini realisasi penyaluran Liquefied Natural Gas (LNG) untuk kebutuhan domestik mencapai 43,9 kargo sementara untuk ekspor sebesar 105,6 kargo. “Sebanyak 42,3 kargo atau sekitar 96 persen diperuntukan ke sektor kelistrikan sisanya untuk industri dan pabrik pupuk,” ungkap Arief, Selasa (19/10).

Menurut Arief, secara global permintaan LNG memang meningkat sementara pasokan masih terbatas yang disebabkan oleh produksi yang belum optimal. Karena itu, harga LNG juga merangkak naik.

“Memang global demand tinggi jauh lebih tinggi dari yang bisa kami¬† suplai ditambah ada beberapa aktifitas hulu yang memproduksi LNG yang belum selesai sehingga menambah shortage suplai LNG makanya harga bisa sampai US$30 per MMBTU,” ungkap Arief.

Untungnya, Indonesia sempat mendapatkan berkah dari tingginya harga LNG tersebut. Menurut Arief, ada sekitar 4,5 kargo LNG uncommitted yang dijual di pasar internasional dengan harga tinggi. Negara, kata dia, memperoleh pendapatan mencapai US$350 juta dari penjualan LNG tersebut.

“Ada 4,5 kargo dari Bontang yang dijual termasuk uncommitted dengan harga antara US$28-US$29 per MMBTU bagus buat penerimaan migas negara kita,” ujar Arief.

Sementara hingga akhir tahun ini, SKK Migas memproyeksikan lifting LNG mencapai 211,9 kargo dengan rincian produksi dari kilang Bontang sebesar 93,6 kargo dan Tangguh 118,3 kargo.(RI)