Dunia Energi Logo Senin, 20 November 2017

Pertamina EP Mulai Survei Seismik 3D Klamassosa di Papua

JAKARTA– PT Pertamina EP, anak perusahaan PT Pertamina (Persero) yang bergerak di industri hulu migas dan merupakan Kontraktor Kontrak Kerja Sama di bawah naungan SKK Migas, melakukan survei survei seismik di Klamossa di Papua untuk mencari sumber cadangan minyak dan gas bumi.

Nanang Abdul Manaf, Pelaksana Tugas Harian Presiden Direktur PT Pertamina EP, mengatakan kegiatan seismik Klamassosa dengan total luasan 500 km persegi dikerjakan secara multiyears. Tahun ini, Pertamina EP menargetkan total luasan seismik 200 km persegi dan sisanya 300 km persegi pada 2018.

“Dari kegiatan tersebut, kami akan review hasilnya apakah potensinya sesuai dengan target yang diharapkan,” ujar Nanang dalam siaran pers yang diterima Dunia-Energi, Senin (15/5).

Menurut Nanang, kegiatan seismik di Papua bukan yang pertama kali dilakukan oleh perusahaan. Pertamina EP juga pernah melakukan survei seismik 2D di Kabupaten Bintuni-Kabupaten Sorong Selatan pada 2016.

“Tahun lalu, kegiatan seismik Pertamina EP melampaui target, untuk 2D mencapai 100% seluas 953 km dan eismik 3D-nya mencapai 128%, yaitu 1.008 km persegi,” kata dia.

Peralatan Survei

Nanang menjelaskan, survei seismik 3D kali ini dilakukan di Bumi Cendrawasih demi memenuhi target seismik Pertamina EP 2017, yaitu seismik 2D target sepanjang 883 km dan 3D seluas 621 km persegi.

Anggaraita Putra S, Pejabat Sementara Kepala Perwakilan SKK Migas Wilayah Papua dan Maluku, menyatakan kegiatan survei seismik Klamassosa melintasi sembilan distrik di Kabupaten Sorong dan membutuhkan waktu selama 18 bulan. “Ini merupakan harapan baru bagi industri hulu migas untuk menemukan potensi cadangan baru di Kawasan Timur Indonesia,” ujar Anggraita saat menghadiri kickoff survei seismik pada Rabu (10/5).

Menurut Anggita, mengingat kondisi masyarakat dan geografis Papua, aspek kehumasan akan lebih membutuhkan perhatian.”Dalam pelaksanaan seismik nanti, mohon agar kontraktor dan subkontraktor berkoordinasi dengan SKK Migas Perwakilan dan bagian Legal Relation PT Pertamina EP Asset 4 Papua Field,” ujar dia.

Didik Susilo, General Manager Asset 4 PT Pertamina EP selaku pemegang wilayah kerja di Papua Field, menyatakan kesiapan untuk mendukung penuh terlaksananya kegiatan seismik di wilayah Papua.

“Papua dan Kawasan Timur Indonesia  merupakan wilayah yang masih memiliki potensi minyak dan gas bumi. Kami di Asset 4 siap mendukung penuh kegiatan seismik ini dan berharap agar kegiatan ini dapat menemukan potensi cadangan minyak dan gas bumi yang besar untuk pemenuhan ketahanan energi negeri”, kata dia.

Selain itu, tambah Didik, pekerjaan seismik mempekerjakan 2.000 orang  dengan melibatkan warga lokal dan berkoordinasi kepala distrik dan kepala marga. Dia berharap kegiatan ini dapat memberikan efek berganda (multiplier effect) terhadap daerah dan masyarakat. “Untuk itu kami memohon dukungan dari seluruh pemangku kepentingan untuk kelancaran kegiatan ini,” katanya. (dr)

Berikan kami pemikiran anda

(dimulai dengan http://)