Dunia Energi Logo Minggu, 17 Desember 2017

Harga Emas Melemah Dipicu Penguatan Dolar AS

JAKARTA-Kontrak emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir turun lebih dari satu persen pada Selasa (Rabu pagi WIB) karena penguatan dolar AS menekan logam mulia.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember, turun US$16,8 atau 1,29 persen, menjadi menetap di US$1.286,20 per ounce. Ini merupakan penurunan satu hari terbesar dalam hampir empat minggu, dan logam mulia itu kembali di bawah US$1.300 setelah rally singkat di atas ambang batas tersebut.

Indeks dolar AS naik 0,39 persen menjadi 93,63 pada pukul 17.23 GMT. Emas dan dolar AS biasanya bergerak terbalik. Saat dolar AS naik, emas yang dibanderol dengan greenback menjadi kurang atraktif bagi para investor yang menggunakan mata uang lain.

Rally dolar AS sebagian disebabkan oleh spekulasi mengenai siapa yang bisa menjadi ketua Federal Reserve berikutnya. Baru-baru ini dilaporkan bahwa ekonom Stanford, John Taylor, mengesankan Presiden Donald Trump dalam sebuah wawancara belum lama ini untuk posisi tersebut.

Taylor dianggap sebagai kandidat “hawkish” yang percaya tingkat suku bunga Fed saat ini — yang ditetapkan pada kisaran 1,0 persen sampai 1,25 persen — terlalu rendah.

Emas mendapat tekanan tambahan dari berita bahwa inflasi tahunan di Inggris meningkat menjadi tiga persen pada September, yang menyebabkan pembicaraan bahwa bank sentral Inggris (Bank of England/BoE) dapat menaikkan suku bunga utamanya hingga seperempat persen pada November 2017. (DR/ANT)

Berikan kami pemikiran anda

(dimulai dengan http://)