Dunia Energi Logo Minggu, 17 Desember 2017

Pelemahan Dolar dan Ekuitas AS Dongkrak Harga Emas Global

JAKARTA-Harga emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange berakhir lebih tinggi pada Selasa (Rabu pagi WIB), didukung oleh pelemahan dolar AS dan ekuitas AS setelah pernyataan Presiden AS terpilih Donald Trump. Kontrak emas yang paling aktif untuk pengiriman Februari naik US$16,7, atau 1,4%, menjadi menetap di US$1.212,90 per ounce.

Presiden AS terpilih Donald Trump mengatakan kepada Wall Street Journal dalam sebuah wawancara pada Jumat (13/1) bahwa ia percaya dolar AS terlalu kuat. Indeks dolar AS turun 1,22% menjadi 100,33 pada pukul 18.25 GMT.

Indeks adalah ukuran dari dolar terhadap sekeranjang mata uang utama. Emas dan dolar biasanya bergerak berlawanan arah, yang berarti jika dolar turun maka emas berjangka akan naik karena emas yang diukur dengan dolar menjadi lebih murah bagi investor.

Selain itu, Dow Jones Industrial Average turun 94,97 poin atau 0,48% pada pukul 18.25 GMT. Para analis mencatat bahwa ketika ekuitas membukukan kerugian maka logam mulia biasanya naik, karena investor mencari tempat yang aman. Sebaliknya ketika ekuitas AS membukukan keuntungan maka logam mulia biasanya turun.

Emas mendapat dukungan tambahan karena para pedagang juga khawatir atas dampak di zona euro akibat keluarnya Inggris Raya dari Uni Eropa, menyusul komitmen Perdana Menteri Inggris Theresa May untuk membawa Brexit dalam pemungutan suara di parlemen Inggris Raya.

Perdagangan minggu ini berlangsung lebih singkat karena hari libur Martin Luther King Jr AS mengakibatkan penutupan pasar pada Senin (16/1). (DR/ANT)

Berikan kami pemikiran anda

(dimulai dengan http://)