Dunia Energi Logo Sabtu, 18 November 2017

Harga Minyak Melemah Lagi

NEW YORK – Harga minyak dunia turun lagi pada Kamis (Jumat pagi WIB), setelah pemerintah AS melaporkan kenaikan besar dalam persediaan minyak mentahnya. Kondisi ini memperkuat kekhawatiran tentang kelebihan pasokan global berlangsung lama.

Setelah jatuh lebih dari satu dolar AS pada Rabu, patokan AS minyak mentah light sweet atau West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember, turun 1,18 dolar AS atau 2,7%, menjadi menetap di US$41,75  per barel di New York Mercantile Exchange, terendah baru sejak akhir Agustus.

Minyak mentah Brent North Sea untuk pengiriman Desember, patokan global untuk minyak, mengakhiri perdagangan pada US$44,06  per barel di perdagangan London, turun US$1,75  (3,8%) dari
tingkat penutupan Rabu.

Departemen Energi AS (DoE) melaporkan bahwa persediaan minyak mentah komersial minggu lalu meningkat sebanyak 4,2 juta barel, jauh lebih tinggi dari ekspektasi para analis untuk peningkatan 1,3 juta barel. Kenaikan itu membawa stok AS menjadi kurang dari lima juta barel dari rekor tertinggi mereka, dan produksi minyak mentah AS terus meningkat.

“Produksi tetap pada tingkat yang cukup baik di sini di Amerika Serikat dan di seluruh dunia,” kata Andy Lipow dari Lipow Oil Associates. “Pasar masih di bawah tekanan karena ia melihat persediaan minyak mentah naik untuk minggu berikutnya.”

Analis Commerzbank mengatakan pelemahan harga baru meningkatkan tekanan kepada produsen OPEC, terutama Arab Saudi. Ekuador, anggota terkecil organisasi itu, menuntut pemotongan produksi OPEC selama pertemuan di ibukota Arab Saudi, Riyadh, pekan ini. “Keterangan yang dibuat oleh perwakilan dari Arab Saudi dan Kuwait tidak menyebabkan satu harapan perubahan strategi OPEC saat ini, yang bertujuan untuk mempertahankan pangsa pasar sekalipun jika ini berarti memberikan kontribusi terhadap harga rendah,” kata Commerzbank.

Sebanyak 12 anggota Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dijadwalkan akan bertemu pada 4 Desember di Wina. Keputusan OPEC pada November 2014 untuk mempertahankan tingkat produksi yang tinggi meskipun pasokan berlimpah telah memberikan kontribusi terhadap harga yang terjun dari di atas US$100 per barel pada pertengahan 2014.(RF)

Berikan kami pemikiran anda

(dimulai dengan http://)