Dunia Energi Logo Sabtu, 21 Juli 2018

Antam Raih Rekomendasi Ekspor Nikel dan Bauksit 3,55 Juta Ton

JAKARTA – PT Aneka Tambang (Persero) Tbk (ANTM), badan usaha milik negara di sektor pertambangan mendapatkan rekomendasi ekspor mineral nikel kadar rendah dan bauksit sebesar 3,55 juta ton untuk periode satu tahun dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM).

“Antam mendapat volume ekspor nikel 2,7 juta ton dan bauksit 850 ribu ton,” kata Bambang Gatot Ariyono, Direktur Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM di Jakarta, Senin (3/4).

Antam sebelumnya mengajukan izin ekspor nikel berkadar rendah di bawah 1,7% kepada Kementerian ESDM sebanyak enam juta ton per tahun. Permohonan ekspor nikel kadar rendah dihitung berdasarkan kapasitas smelter yang dimiliki Antam.

Beleid ekspor nikel dengan kadar di bawah 1,7% ini dimuat di dalam pasal 4 Peraturan Menteri (Permen) ESDM Nomor 6 Tahun 2017. Peraturan ini merupakan turunan dari Peraturan Pemerintah PP (PP) Nomor 1 Tahun 2017 Atas Perubahan Keempat PP Nomor 23 Tahun 2010 Tentang Pelaksanaan Kegiatan Usaha Pertambangan Mineral dan Batu Bara.

Tedy Badrujaman, Direktur Utama Antam, sebelumnya mengatakan banyak negara yang berminat untuk menyerap ekspor nikel kadar rendah Antam. Pembeli potensial berasal dari China, Jepang, dan sejumlah negara di Eropa.(RA)

Baca juga  Regulasi Pajak Gross Split Rampung, Kontraktor Dapat Tambahan Split

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.