Dunia Energi Logo Senin, 23 Oktober 2017

12 KKKS Asing Gagal Dapatkan Cadangan Minyak dan Gas di Laut Dalam Indonesia

Eksplorasi migas di laut dalam Indonesia.

Eksplorasi migas di laut dalam Indonesia.

JAKARTA – Sebanyak 12 Kontraktor Kontrak Kerja (KKKS) Minyak dan Gas Bumi (Migas) asing mengalami kerugian hingga US$1,9 miliar atau Rp19 triliun di 16 Blok Eksplorasi di laut dalam, akibat gagal mendapatkan cadangan migas yang ekonomis. Eksplorasi yang gagal itu telah dilakukan sepanjang 2009 sampai 2013.

Deputi Pengendalian Perencanaan Satuan Kerja Khusus Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Aussie B. Gautama mengungkapkan, seluruh kerugian dalam kurun waktu 2009 hingga 2013 tersebut, ditanggung sendiri oleh KKKS asing dan tidak diganti oleh negara.

“Harus dipahami oleh masyarakat, saat ini mencari minyak dan gas untuk penambahan cadangan memang semakin sulit, karena potensi yang ada lokasinya di laut dalam. Bahkan setelah dilakukan pengeboran di laut dalam, KKKS asing pun gagal menemukan cadangan yang ekonomis, sehingga harus menanggung kerugian hingga US$1,9 miliar,” ujarnya di Jakarta, Selasa, 11 Juni 2013.

Aussie menjelaskan, pemboran eksplorasi migas di laut dalam Indonesia telah dimulai sejak 2009 hingga 2013, oleh 12 KKKS di 16 blok. Pengeboran eksplorasi telah dilakukan pada 25 sumur, yang menghabiskan biaya sekitar US$1,9 miliar, namun hingga saat ini belum berhasil menemukan cadangan migas yang komersil.

Saat ini, tambahnya, cadangan minyak Indonesia hanya tinggal sekitar 3,6 miliar barel, dan diperkirakan akan habis dalam waktu hanya belasan tahun. “Perhitungan itu dengan asumsi tingkat produksi saat ini, tidak ada penurunan produksi kedepan, serta tidak ditemukan cadangan minyak baru,” jelasnya.

Sementara, kata Aussie, untuk dapat menemukan cadangan minyak dan gas yang baru saat ini, dibutuhkan modal yang besar dan keberanian untuk mengambil  risiko. Mengingat potensi minyak dan gas yang ada lokasinya di laut dalam.

“Sejumlah KKKS asing tersebut berniat hengkang dari wilayah kerja tersebut dan berencana mengembalikan wilayah kerja eksplorasi kepada pemerintah,” ujarnya lagi.

Maka dari itu, lanjutnya, Indonesia harus berhati-hati dalam menjaga iklim investasi di sektor hulu migas. Mengingat untuk mendapatkan cadangan migas yang baru, dibutuhkan KKKS yang memiliki modal besar dan keberanian mengambil risiko.

“Jika tidak ada KKKS yang memiliki modal besar dan berani mengambil risiko, maka cukup sulit mendapatkan tambahan cadangan minyak dan gas bumi Indonesia untuk keberlangsungan produksi di masa depan,” tukasnya.

Selain sejumlah KKKS yang berniat hengkang tersebut, tambahnya, terdapat 2 blok eksplorasi di laut dalam yang dialihkan pengoperasiannya. Yakni Blok Kumawa dan Blok Bone Bay, yang dialihkan dari KKKS Marathon Oil kepada KKKS Niko Resources.

“KKKS yang masih aktif melakukan kegiatan eksplorasi di laut dalam hingga saat ini, adalah Niko Resources, yang mengoperasikan 18 blok eksplorasi dan 3 blok sebagai non operator. Niko Resources di 2013 hingga 2014 masih akan melanjutkan lima pemboran eksplorasi laut dalam, di lima wilayah kerja eksplorasi. Sehingga Niko Resources merupakan harapan satu-satunya yang berpeluang untuk menemukan cadangan migas di laut dalam,” jelas dia.

Aussie juga menuturkan, Niko Resources merupakan operator blok eksplorasi yang sangat efisien dalam pembiayaan operasional. Yakni hanya US$600.000/blol/tahun. KKKS ini juga mampu melakukan pemboran sumur eksplorasi di laut dalam dengan kedalaman sumur lebih dari 20.000 kaki, dengan biaya kurang dari US$90 juta per sumur.

 Daftar KKKS Yang Gagal Temukan Cadangan Migas Ekonomis di Laut Dalam

No

KKKS

Wilayah Kerja

Nama Sumur

Realisasi Biaya

(Juta US$)

Status

1

ExxonMobil

Surumana

Rangkong-1

123

Sumur kering

2

ExxonMobil

Mandar

Kris-1

45

Biogenic Gas Uneconomic

 

 

 

Sultan-1

110

sumur kering

 

 

 

Kriss Well-1 ST

24

sumur kering

3

Statoil

Karama

Gatotkaca-1 ST

98

sumur kering

 

 

Anoman-1

43

sumur kering

 

 

 

Antasena-1

33

sumur kering

4

ConocoPhillips

Kuma

Kaluku-1

150

Waxy Oil (MDT)

 

 

Amborip VI

Aru-1

58

Sumur kering

 

 

Arafura Sea

Mutiara Putih-1

103

Sumur kering

5

Talisman

Sageri

Lempuk-IX

84

Sumur kering

6

Marathon

Pasang Kayu

Bravo Well

103

Sumur kering

 

 

Romeo Well

23

Sumur kering

 

 

Romeo B-1

25

Technical Problem

 

 

 

Romeo C-1

58

Technical Problem

7

Tately

Budong-Budong

KD-1

34

Technical Problem

 

 

 

LG-1

17

Uneconomic Well

8

Japex

Buton

Benteng-1

31

Sumur kering

9

CNOOC

SE Palung Aru

Sindoro-1

50

Sumur kering

10

Hess

Semai IV

Andalan-1

164

Sumur kering

 

 

 

Andalan-2

59

Sumur kering

11

Niko Resources

Kofiau

Ajek-1

37

Sub Commercial Gas Discovery

 

 

W. Papua IV

Cikar-1

87

Temporarily Suspended

 

 

N. Makassar Strait

Pananda-1

90

Drilling

12

Murphy Oil

Semai II

Lengkuas-1

215

Sumur Kering

 

 

 

Total

1.900

 

Sumber: SKK Migas

(Abdul Hamid / duniaenergi@yahoo.co.id)

Berikan kami pemikiran anda

(dimulai dengan http://)